30.1.09
By - 30.1.09
cara saya jadi CPNS

Bimbang! Tetap bertahan di karir sekarang atau memilih jadi PNS


Bimbang adalah manusiawi. Ketika ada 2 pilihan yang begitu berat, sebagai manusia saya juga dilanda galau, bimbang.

Pilihan menjadi PNS atau tetap berkarir dibidang yang Saya minati adalah 2 opsi yang sama kuat.

Ya Allah, yang maha membolak-balikan isi hati, bimbinglah Saya dalam pilihan yang engkau ridhoi, bukan yang Saya maui...


Saya lagi galau! Galau karena jadi CPNS...

Ya, beberapa waktu yang lalu (* pernah kuceritakan dipostingan Walah! jadi CPNS cuy...), Saya mendapat kabar gembira perihal kelulusan CPNS .

Seharusnya memang ini menjadi kabar baik buatku, tapi juga sekaligus membuatku galau...

Karir Saya disalah satu anak perusahaan telekomunikasi pelat merah dibilangan Jakarta yang lagi asik bakal berakhir.

Saya bingung, antara memilih karir di Jakarta tapi jauh dari keluarga, atau memilih jadi PNS, hidup sederhana tentram adem ayem kumpul anak istri?

"Oi,mas.Ngapain ngelamun?"

"Astaghpirullooh, ngagetin aja lu Gus..."

"Ngapain ngelamun?" Bagus cowok kalem di kantor ini, teman kerja paling asik mengulangi pertanyaan nya tadi.

"Gini Gus, Saya boleh curhat gak? Secara lu sohib Saya yang paling Saya percaya.." Sambil Saya pegang tangan Bagus dengan mesranya.

Baca juga: 6 tips dan trik lolos seleksi CPNS

Replek, Bagus narik tangannya jauh-jauh. Temen yang lain pada mesem-mesem gak jelas.

"issh, apaan si mas, pake pegang-pegang tangan segala.Kalo mau curhat,curhat aja, gak pake pegangan tangan juga kalee.." Bagus protes tangannya Saya pegang.

Saya lirak lirik kanan kiri, "Gus,lu orang pertama yang Saya kasih tau. Saya diterima PNS.."

Suara Saya bikin pelan, takut temen-temen jumpalitan heboh kalo denger berita ini.

Tak ada jawaban, Bagus bengong. Tapi sejurus kemudian rona mukanya seperti orang mules.

"Bentar ya mas, Saya ke WC dulu.."


A few moment later...

Bagus tampaknya bener-bener mules denger cerita Saya. Doy berlari lari kecil menahan sesuatu. Temen-temen kantor mulai curiga, mereka memandang Saya jengah. Apa salah Saya?

Dari kejauhan Bagus berjalan kearah meja Saya, doy berjalan sambil membawa kopi susu 2 gelas dan roti pisang 2 potong dalam baki.

"Mas, sori, tadi gue kebelet pipis. Nih gue bawain kopi susu sama roti pisang, tadi gue mampir ke pantry, biar hari lu jadi terang benderang"


"Thanks, jadi gimana menurut lu Gus, Saya kudu piye?" Tanya Saya pada Bagus, bukan tanya sebenarnya, tapi minta pendapat tepatnya.

"Kalo memang itu sudah pilihan lu mas, ya udah ambil aja. Toh jarang-jarang orang bisa keterima PNS, apalagi lu mas, gue kan tau otak lu dikit!"

"Ah lu tau an aja Gus...."

"Ya udah mas, langsung aja buat surat pengunduran diri, mumpung boz lagi seneng....seneng mecatin orang, hehehe"

"Syaiton lu Gus!" Sambil lempar Bagus pake kue pisang.

Yah, gue sepertinya sudah mantap untuk resign dari kantor ini. Sore itu Saya lebih banyak mereka-reka isi surat pengunduran diri daripada kerja.

 

Start typing and press Enter to search